Kesibukan Ini

Berharap blog ini akan menjadi sebuah blog yang aktif. Karna sebenarnya banyak hal yang ingin dituliskan juga banyak kalimat yang telah ter-olah dalam pikiran. Namun waktu tak memberikan kesempatan

Postingan orang-orang kerap kali membuat semangat saya berkobar-kobar dan berfikir “nge post ah ntar malem” tapi seperti yang telah saya katakana diatas. Waktu. Semester akhir ini dengan sengaja saya membuat gebrakan baru. PKL yang menguras banyak waktu saya di tambah dengan jam ngajar ditempat les-lesan. Jadilah saya semacam . Bangun jam 5 pagi dengan segala rutinitas, berangkat ke sekolah, ngajar ditempat les, mampir sejam kerumah buat mandi, makan dan apalah dalam, terus ngajar lagi. Saya akan sampai rumah jam 9 malam lewat. Pas buka kamar nge liat tempat tidur, ada rasa rindu yang begitu mendalam. Jiiaaah baper. Hanya melepaskan tas, saya langsung berbaring selonjoran terkadang tanpa mengganti baju ataupun cuci muka saya akan terlelap di alam mimpi.

Sengaja? Iya beneran deh. Soalnya jaman dulu itu pas masih sekolah mikirnya itu kuliah sibuk begimana gitu. Tapi jam kuliah kok biasa aja ya (ooh ini minta kerjaan) maksud saya engga ada tuh kuliah sampe malam di kampus saya. So, saya want to make new memories ceritanya ini.

Udahlah ya walaupun banyak yang pengen saya tulis tapi saya udah cukup kelelahan karena sedari pagi engga ada kerjaan duduk, berdiri, geser maju mundur, buka hape nutup lagi, loncat sana sini. Engga ada kerjaan pun lelah, yabegitulah. Dan hal itu akan berlanjut sampe sore berlanjut besok, besok lagi keculai minggu dan berakhir di bulan desember yang masih jauh di mato.

Semua ini pasti ada hikmahnya

Be happy~

Advertisements

19 thoughts on “Kesibukan Ini

  1. Eka says:

    such a common problem~
    saya juga mengalami. paling tidak dikasih target setiap bulan mau posting berapa kali. minim sebulan sekali mah saya. hihi
    tetap semangat!

    Like

  2. mfadel says:

    Hebat kamu NN! Jadi manusia tahan banting. Nggak banyak lho yang bisa kayak kamu …
    Sebagai penyemangat ada perkataan dari Imam Syafii nih, “Berlelah-lelah lah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang” 🙂

    Like

      1. Amach Aqeela says:

        Ihhh inimah guru yg mengajarkan muridnya untuk baper sampe laper 😀 trus kalo muridnya udah jatuh dalam perangkap baru sok jual mahal 😀

        Like

      2. Amach Aqeela says:

        Hah? Ngomongin aku??? Hebat dalam hal apa? Aku bahkan ngerasa ada banyak hal gak bisa aku lakuin.. Aku ngerasa gagal jadi guru.. Hayo kalian ngomongin aku ya??? *pede*

        Like

      3. Amach Aqeela says:

        Wkwk itusih ngetes aja ngetes.. Yg mana ya bagus buat ujian wkwk jd dr awal ngajar aku udah mikirin ujian wkwk

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s